Bila Hilang Makna Hormat Dalam Diri - MAWAR ASSUFI | Lifestyle & Travel Blogger

Bila Hilang Makna Hormat Dalam Diri

Bila Hilang Makna Hormat Dalam Diri | Menjadi insan terpilih yang melihat keadaan seorang bernama anak telah hilang satu rasa yang Allah titip sebagai anak buat orang tuanya adalah bagi aku ianya satu hal yang cukup terkesan. Hormat!

Ianya hormat. Hormat seorang anak buat orang tuanya. Sudah tiada. Walaupun cebisan.

Sungguhpun bukan orang tua insan lain tapi orang tua dirinya sendiri. Allah. Terbit rasa khilaf dalam diri ni. Aku tak sempurna! Aku bukan manusia sempurna. Tapi, jahilnya aku selama ni sebagai manusia yang kau izinkan aku bernyawa, aku masih tahu erti hormat. Pada insan lain juga pada darah daging sendiri.


Mana mungkin aku derhaka pada keramat hidup aku. Dua puluh lima tahun hidup bersama. Dari saat lahirnya aku dan bernafas di muka bumi ini bukankah patutnya tempoh yang panjang itu menjanjikan satu ikatan yang penuh dengan kasih sayang dan hormat-menghormati? Tapi, mana pergi sayang itu? Mana pergi secebis hormat itu? Lenyap di makan dek masa ke? Lenyap terhapus dek tahun yang berganti tahun ke?

Mustahil! Amat mustahil. Sedangkan sayang orang tua takkan pernah padam pada anaknya. Tapi anak yang selalu lupa perjanjian nyawa yang dibuat 9 bulan dalam rahim si ibu tika dahulu.

Allah. Sebak rasanya hati ni bila tengok situasi anak yang melampaui batasan seorang anak pada orang tuanya. Jujur. Aku ni bukanlah penyabar orangnya. Sebab tu aku sejenis yang bila benda yang aku benci berlaku depan mata, aku ambil pendekatan berdiam diri walaupun sepatutnya aku berusaha mendamaikan keadaan.

But, when it come to person we call them as parents, aku boleh naik tangan. Walaupun hakikatnya aku bukan seorang yang cepat naik angin. A big No. Benda remeh-temeh aku tak masuk campur. Tapi, soal orang tua, Aku boleh TERjadi biadap dan pernah je naik tangan. Sorry to say, but I just can't..

Please lah. Semua orang ada orang tua masing-masing kan.


Tolong jadi seorang ANAK boleh tak. Takkan itu pun nak kena ajar? #sistahanamarahgais #cepatcepatistighfar

Tatkala hormat pun sudah hilang pada ibu bapa. Manakan ada hormat pada Yang Esa! Jika sekecil - kecil benda boleh hilang hormat. Inikan Allah.. 'Zat' yang tak nampak ni. Allahu. Aku tak nak mudah buat kesimpulan dan tak nak ambil tahu siapa hormat siapa tak hormat. As for me, silent is the best policies ever. Takut bila tahu nanti tak dapat kawal amarah. Jadi, cuma nak kirim doa je semoga Allah lembutkan hati si anak ini sebelum lisan dan perilakunya lebih menghancuri hati kecil si ibu yang menyayangi.

Allah. Perit rasanya bila melihat situasi itu. Terbit rasa bersalah tandanya hati masih punya sedikit iman 😊




Buat ibu,
Benar. Allah telah menuliskan resah, hadir terisi dengan sebuah indah. Allah jua yang menurunkan ujian, Dia juga yang memberikan jawapan doa ibu saban malam. Maka pengakhirannya Allah hadirkan sebuah hikmah, bagi mereka yang terus berpasrah.
Ibu.
Kalaupun kau hilang seisi dunia. Aku tetap utuh bersama di balikmu.
Kalaupun kau hilang sayang mereka. Aku janji aku tetap menjadi anakmu tiap saat hujung usiamu.

P/S 》 Jangan pernah lupa siapa keramat hidup dunia akhirat kita. Kerana Allah tak tengok kita kaya mana, berjaya mana, berharta mana. Tapi hubungan kita dengan ibu bapa. Murka mereka, murkalah Dia. Allahu :'(


No comments:

Post a Comment

Orang berbudi Kita Berbahasa, Orang Member Kita Merasa <3
Terima kasih sudi singgah :)