Didik Hati . - MAWAR ASSUFI | Lifestyle & Travel Blogger

Apr 11, 2015

Didik Hati .

Assalamualaikum.

Sangat dusta kalau aku kata aku selalu happy. Sangat dusta kalau aku kata aku tak pernah sedih. Sangat dusta kalau aku kata aku tak pernah kecewa. Sangat dusta kalau aku kata kehidupan aku tak pernah ada likunya.

Sangat aku dusta kalau aku katakan aku tak pernah menangis. Menangis kerana kesal dengan dosa lalu. Itu satu kepastian dalam kehidupan aku, seorang gadis 22 tahun..

Siapa pun aku, biar aku katakan. Tetaplah ia menjadi rahsia.



Betul kata one of my classmate. Life is choice. We MUST decide because it's our life. Your own life.


To be honest, belakangan ni hidup aku tak terurus. Ini serius :( .. Confuse. Aku confuse. Confuse dengan kehidupan aku sekarang. Tapi, macam aku pernah cakap dulu. Hidup tak semestinya indah hari-hari kan. By hook or by crook, life must go on. Ini pasti.


Kehidupan ni tak mudah. Sangat tak mudah. Kalau nak explain in terms of bahasa, panjang maksudnya. Pelbagai perumpamaanya. Untuk gambarkan bagaimana itu kehidupan.. Bagi aku, hidup tu adalah bila kita menikmati apa yang kita ada, apa yang kita dapat, apa yang kita terima.


Bukan semata-mata dari seseorang. Tapi yang paling utama, dari Pencipta kita. Allah.




Dia lah yang sebenar-benar pemberi dalam kehidupan kita.


Ya. Memang satu kenyataan kalau aku mengaku yang dulu aku selalu katakan hidup ini adalah susah. Dan dari situlah hidup ni kerap menjadi susah sebab aku selalu cakap macam tu. Selalu. Selama hidup aku 20 tahun. Dan Dia lah yang Maha Pengampun. Dia ajar aku. Bagaimana kehidupan itu sebenarnya. Bagaimana rupa sebenar kehidupan itu. Dia janjikan sesuatu yang pastinya istimewa untuk aku sebenarnya. Aku yakin dengan janji Dia :']

Hidup tak pernah lari dari kesusahan. Bila terlalu susah, itu pastinya Allah uji. Bila terlalu mudah, secara kasarnya kita anggap yang Allah tak uji, hakikatnya ya. Itu ujian besar baginya..




Aku bukan manusia sempurna. Selalu aku ingatkan perkara itu dalam diri ni. Setiap hari.. Aku cuba didik hati aku yang aku bukan siapa-siapa. Aku hanya insan biasa. Aku milik Dia, Dia berhak bagi aku apa-apa, maka Dia jugalah yang berhak menarik balik apa yang Dia bagi. Kebenaran. Kebenaran yang tak semua orang sedar :'(

Hati kecil ini dulu dah terdidik semua ini milik aku. Ini hak aku. Sedangkan kalau Dia kata yang Dia akan ambil siapa yang aku sayang, aku tak berhak melarang sebab semua ini Dia punya.. Walaupun hati ini takut. Hati ni belum cukup kuat.

Hati ini belum cukup kuat untuk kehilangan.
Belum cukup kuat.
Belum..

Wallahu'alam , Assalamualaikum.

No comments:

Post a Comment

Terima Kasih Sudi Tinggalkan Jejak ^^,